08:03:10 - 24.11.2017
Powered By JosXP.com

Anda Pengunjung ke:

Untuk Kalangan Sendiri

Website Ini Untuk Kalangan Sendiri, Untuk Kalangan Kristen dan Katolik. Artikel di ambil dari berbagai sumber.
Isi di luar tanggung jawab redaksi.Jika ada pertanyaan, silahkan email redaksi = admin@yesuskristus.com
HOME arrow KESAKSIAN arrow Kesaksian Thomas Kafiar
Kesaksian Thomas Kafiar PDF Print E-mail

 Thomas Kafiar, sejak masa remajanya banyak wanita bertekuk lutut dan tergila-gila kepadanya. Thomas mengaku pernah memiliki hubungan khusus dengan sekitar 35 perempuan dalam hidupnya. Dan 15 diantaranya, ia mengaku memiliki hubungan khusus yang sangat parah. Berhubungan intim dengan mereka sampai mereka hamil.Pada masa itu, apa yang ia lakukan dengan perempuan-perempuan tersebut yang berujung kehamilan tidaklah masalah yang berat. Ia tidak merasa berdosa apabila mereka bisa hamil dan juga menggugurkan anak dalam kandungan mereka. Puluhan wanita telah menjadi korban amoral Thomas. Namun karena takut ada yang membalas dendam, Thomas melarikan diri ke pulau Jawa. Disanalah, hal-hal yang lebih mengerikan dilakukannya. Ketika pindah ke Bogor, Thomas pun bertemu dengan perempuan cantik dan jatuh hati kepadanya. Ia pun menjadi dekat dengan perempuan tersebut. Kemana-mana selalu bersama. Dari pergi berjalan-jalan hingga bermalam di kost bersama. Setiap bertemu dengannya, Thomas selalu berhubungan intim dengannya. Berkali-kali wanita itu dihamili oleh Thomas, namun tidak satu janin pun dibiarkan hidup. "Selama 3 tahun berhubungan, aborsi jalan terus," penuturan Thomas. Apabila ia sudah bingung bagaimana cara untuk menggugurkan bayi dalam kandungan, Thomas akan menduduki perut wanita tersebut dan melakukan segala cara agar janin keluar. "Tidak ada merasa bersalah, saya tidak merasa ada suatu masalah besar yang saya buat," ujar Thomas Kafiar. Hati nuraninya benar-benar sudah tumpul. Tidak ada lagi belas kasihan bagi Thomas, semua yang telah dilakukannya, baginya bukanlah sebuah kesalahan. Dari semua wanita yang pernah memiliki hubungan khusus dengan Thomas Kafiar, sudah 20 anak yang sudah Thomas aborsi.Silih berganti wanita menjadi korbannya, bahkan Thomas sudah memiliki 5 orang istri. "Satu tidak bisa, dua pun belum bisa... Bagi saya itu belum cukup. Malah maunya lima lebih...," Thomas menuturkan keinginan nafsunya.Tabiat menjijikkan terus dilakukan oleh Thomas. Bahkan untuk melampiaskan nafsu sesatnya, Thomas melampiaskan dengan kelima istrinya.

 

 

 Mengenal Ilmu Gaib Sedari Kecil


"Kami sejak kecil sudah mengenal ilmu gaib. Cara untuk ‘mengisi' kami dengan ilmu adalah dengan menggunakan bambu yang dipukul-pukul ke badan kami. Apabila bambu yang dipukul mengeluarkan bunyi yang enak, berarti ilmu gelapnya sudah masuk ke dalam kami," Thomas menuturkan bagaimana sedari kecil ia sudah mengenal kuasa-kuasa dari ilmu gelap.Bagi Thomas ketika melakukan ritual ‘diisi' ilmu gelap, ia merasakan tubuhnya terasa ringan. Ia merasakan ada ‘sesuatu' yang masuk ke tubuhnya yang terasa dingin. Dengan ilmu yang dimilikinya, maka dengan mudahnya Thomas menaklukkan hati para wanita. "Sejak saya diisi ‘ilmu' itu, kebutuhan biologis saya itu semakin tinggi," Thomas menceritakan bagaimana hubungan antara ilmu gelap yang dimilikinya dengan nafsu-nafsu bejat yang dimilikinya.Kerap juga Thomas memaksa kelima istrinya untuk berhubungan intim dengannya sekaligus. Apabila kelima istrinya tidak ingin melakukannya, Thomas memperlakukan kelima istrinya bagaikan budak. "Sebelum saya melakukannya, saya disiksa terlebih dahulu. Sepertinya saya diperlakukan seperti yang paling hina di antara mereka," ujar Rosita, istri kelima Thomas.

 

Thomas mengakui ketika istrinya tidak mau melakukan hubungan intim bersama dengan istri-istri yang lain, Thomas akan memukuli Rosita. Ia mengakui, justru apabila istrinya menangis, keinginan biologisnya justru semakin naik. Rosita pernah berpikir apabila ia diceraikan, dirinya akan kemana. Anaknya akan kemana. Ia merasa hidup di dunia ini tidak ada artinya. Ia pun sebagai istri merasa tidak ada artinya. Dirinya merasa untuk apa ia hidup dan menikah, ia merasa tidak berguna ada di dunia ini. Baginya, semua yang Thomas berikan adalah penderitaan. Perlakuan keji Thomas terus dilakukan. Sampai pada akhirnya Thomas menceraikan keempat istrinya karena ia mengetahui bahwa mereka bersekongkol untuk membunuh Rosita, istri kelimanya. Sejak saat itu, Thomas hidup bersama Rosita saja.Rosita hanya bisa pasrah menerima perlakuan suaminya. Penderitaan yang dialaminya pernah membuat dirinya mencoba untuk mengakhiri hidupnya. Dan Thomas tidak berhenti untuk menyakiti hati istrinya. Bahkan adik iparnya sekalipun siap untuk menjadi korbannya selanjutnya.Suatu saat Thomas menceritakan kepada Rosita mengenai perasaannya kepada saudara perempuan Rosita. Perasaan Rosita sangat hancur. "Saya merasa bukan lagi langit akan runtuh, tetapi saya merasa dunia akan kiamat. Saya merasa hancur berkeping-keping. Dan saya tidak tahu lagi harus berbuat apa. Dengan penuh rasa kesal dan sakit hati, saya ijinkan mereka," ujar Rosita.Ia merasa semakin hancur hati setiap hari, ketika ia melihat suaminya dan saudara perempuannya bermesraan di depannya. Thomas sengaja mempertunjukkanya. Thomas tahu bahwa istrinya menangis melihat kemesraan mereka, tetapi Thomas cuek saja dan tidak ambil pusing sama sekali.Tetapi berulangkali Thomas berusaha untuk menodai saudara perempuan istrinya, tetapi untuk sekian kalinya Thomas selalu gagal untuk membangkitkan kegagahannya. Hal itu membuat Thomas untuk mengurungkan niatnya untuk menikah lagi. Sementara Rosita hanya bisa pasrah akan perlakuan Thomas.

 

 

Rosita Mencari Kekuatan Dalam Tuhan


"Dan akhirnya, saya hanya bisa berdoa kepada Tuhan. Saya hanya berdoa agar Tuhan mengubahkan hidup saya," Rosita menceritakan bagaimana ia mencari Tuhan agar hidupnya berubah.Rosita pun mulai membaca Alkitab. Dan setiap ia membaca Alkitab, ia menemukan satu kebenaran demi kebenaran. Setiap ia berdoa, setiap ia membaca Firman Tuhan ia semakin yakin bahwa Yesus adalah Jalan, Kebenaran, dan Hidup... ia merasa ada harapan baru dalam hidupnya.Rosita mendapatkan kekuatan baru bersama Tuhan untuk menjalani kehidupan rumah tangganya. Meskipun suaminya tetap dengan perangainya yang kasar, Rosita tetap tegar dan melayani Thomas dengan ketulusan.Thomas sendiri merasa ada perubahan dalam diri istrinya. Ia melihat bahwa istrinya semakin sabar. Karena sering ketika Thomas memarahi istrinya, bahkan hingga memukul istrinya dan juga mengusir dirinya... Rosita tetap sabar. Hanya menangis bahkan hingga memeluk kaki Thomas. "Itu sesuatu yang mulai menegur hati saya," ujar Thomas.

 

 

Perubahan Thomas


Dalam kesendiriannya, Thomas terkadang merenungi perbuatannya kepada istrinya. Perubahan dan ketulusan sang istri mulai menyentuh hati Thomas. Sampai suatu ketika Thomas mengikuti suatu ibadah karena dorongan sang istri. Dalam ibadah tersebut, pendeta tersebut berkhotbah mengenai seorang laki-laki yang bertanggung-jawab kepada istri. Karena istri itu adalah seorang penolong.Khotbah tersebut didengar oleh Thomas, dan mulailah Firman itu masuk ke dalam hati Thomas. "Tiba-tiba pikiran saya langsung lari ke istri. Bagaikan film, saya melihat apa saya perbuat selama ini. Dan saya lihat... ternyata menjijikkan sekali. Berapa aborsi yang telah saya lakukan, berapa perempuan yang telah saya sakiti. Kalau Tuhan masih mau mengampuni saya, buat saya ini luar biasa sekali," penuturan Thomas menceritakan bagaimana Tuhan menjamah hatinya melalui khotbah sang pendeta tersebut.Pada saat itu, Thomas merasa sangat bersalah yang sangat besar. Hingga Thomas tidak tahan dan menjatuhkan air mata. Selesai ibadah dan kembali ke rumah, Thomas langsung mendatangi istrinya yang sudah tidur bersama anak-anaknya. Ia langsung mencium kening istrinya yang sedang tidur. Rosita bercerita, "Ketika saya buka mata ia langsung mengatakan kepada saya sambil menangis - Mama ampuni Papa...-- lalu ia memeluk saya dan ia menangis. Langsung ia membangunkan anak-anak dan juga memeluk anak-anak dan meminta maaf kepada anak-anak. Lalu ia berdoa..."Rosita merasakan keterkejutan yang amat sangat bercampur dengan senang, kagum, dan takjub."Saya merasakan malu kepada istri saya. Tetapi saya juga merasa senang karena ia mau menerima permintaan maaf dari saya," ujar Thomas.Sejak malam itu, Thomas mengambil keputusan untuk berubah dan melepaskan semua kuasa gelap yang selama ini dimilikinya. "Tidak sia-sia saya percaya kepada Tuhan. Tidak sia-sia saya mencari Tuhan. Suami saya diubahkan Tuhan. Ia lebih menghargai saya sebagai wanita. Ia lebih menghormati saya sebagai istri. Dan ia juga menganggap bahwa sayalah wanita yang betul-betul ia dambakan," Rosita mengucap syukur kepada Tuhan mengenai pertobatan suaminya.Thomas pun mengatakan, "Saya merasa bahwa istri saya adalah segala-galanya bagi saya. Dia benar-benar penolong yang Tuhan sudah siapkan untuk saya. Saya diselamatkan oleh Tuhan. Saya benar-benar diampuni oleh Tuhan Yesus. Yesus adalah segalanya. Yesus adalah idola bagi saya..."

(Kisah ini ditayangkan 25 Desember 2008 dalam acara Solusi Life di O Channel)

 

Sumber kesaksian:
Thomas Kafiar
 

 

Add comment

Security code
Refresh